KuRaNg DaRaH.....NaSiB SeOrAnG IBu

1:38 PTG

Assalamualaikum...

Semalam sebelum suami pergi out station, saya ke klinik buat check up....hari ni darah kuranglah pulak...9.05, selalunya ok je..11.00 lebih..nurse suruh makan hati ayam dan sayur2an sebab kandungan dah masuk 7 bulan..Aduh pening kepala ni. Bukan apa memang semenjak minggu ni selera makan agak kurang. Selalunya balik dari office tak makan malam...makan pada sebelah siang je. Entahlah tak rasa nak makanlah pulak.

Nurse pesan walaupun tak ada selera, makan siang dan malam adalah perlu untuk ibu mengandung....nasib badan le sebab kali ni kena makan ubat lebih dari biasa...ada tambahan untuk darah. Patutlah minggu ni rasa pening semacam je...badanpun rasa letih sgt...lepas solat terus tidur...kesian kat anak2...ayahnyalah terpaksa melayan kerenah mereka. Anak2 ni masa time nak tidur aje cari ummi, kalau tak asyik main je.

Hari Rabu pagi, insyaalah nak balik kampung di Perak...harap dikampung nanti selera makan akan bertambah terutama bila pekena masakan ibu. Lagipun pada sebelah malam ada kenduri sikit kat rumah ibu sempena dah masuk 7  bulan...jadi buat kenduri doa selamat disamping kenduri untuk arwah abah.

Bila mengandung pada usia dah meningkat ni, macam2 penyakit datang. Nasib baik hanya darah rendah...kalau campur dengan kencing manis atau darah tinggi lagi haru biru...tapi itulah pengorbanan seorang wanita yang ingin melahirkan zuriat bagi menambahkan umat Nabi Muhammad s.a.w. Harap anak yang dilahirkan dapat menjadi insan soleh maupun solehah. Orang kata rezeki Allah jangan ditolak...walaupun mengandung di usia tua tapi itulah dinamakan rezeki...bagiku setiap anak ada rezeki yang telah ditetapkan Allah untuknya. Selagi Allah ingin mengurniakan zuriat pada ku...selagi itu aku akan menerimanya. Insyallah.

BERITA GEMBIRA BAGI WANITA YANG HAMIL

 
Wanita yang paling baik dan paling tinggi kedudukannya adalah para Ibu. Hal ini disebabkan mereka memikul berbagai kesulitan dan kecapaian sebagai ibu. Allah menerangkan:

 
…وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَانًا حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهًا وَوَضَعَتْهُ كُرْهًا وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْرًا

“Kami perintakan kepada manusia supaya berbuat baik kepada kedua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah pula. Mengandungnya sampai menyampihnya adalah tigapuluh bulan” (Surat Al-Ahqaf:15)


Yaitu mengandungnya di perutnya dalam bulan-bulan kehamilan dengan berbagai kesulitan, dan melahirkannya dengan penuh kesulitan pula. Maka dia mengalami kesusahan-kesusahan dalam kehamilan, sakitnya melahirkan, dan sulitnya menyusui serta menyapih. Firman Allah Ta’ala:


وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ



“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada kedua orang ibu bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku lah kembalimu” (Luqman:14.)

Sebenarnya banyak lagi hadith yang menceritakan tentang kebaikan yang harus dilakukan oleh sorang anak kepada ibunya melebihi bapanya. Bukan berarti mengecilkan kedudukan seorang ayah dan meremehkan hak-haknya karena hak ayah terhadap anak itu sangat agung dan besar. Tetapi Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassallaam mendapati perempuan pada posisi yang lemah secara umum terlebih pada masa beliau dimana manusia hidup pada jaman jahiliyah dengan akhlak yang jelek dan perlakuan yang jelek terhadap perempuan. Maka beliau menganjurkan untuk birrul walidain (berbakti pada orang tua) khususnya ibu, supaya jangan sampai seorang anak meremehkan kedua orang tua untuk berbuat baik dan menunaikan hak-haknya dimana hak seorang ibu lebih besar terhadap hak-hak seorang bapa terhadapnya.

Wasalam....


You Might Also Like

0 ulasan

SUBSCRIBE

Like us on Facebook